Jumat, Agustus 16, 2013

Maaf, satu kata yang sulit dipraktekkan

Assalamu alaikum,

Hari ini mau cerita tentang maaf.

Maaf berasal dari bahasa Arab "Al-Afuw" yang artinya pengampunan. Di dalam kamus besar Bahasa Indonesia kata maaf memiliki 3 arti, arti yang pertama yaitu “pembebasan seseorang dr hukuman (tuntutan, denda, dsb) karena suatu kesalahan”, arti yang kedua yaitu “ungkapan permintaan ampun atau penyesalan” serta arti yang ketiga yaitu “ungkapan permintaan izin untuk melakukan sesuatu”. Oleh karena itu, kata maaf sering terdengar saat seseorang berbuat salah dan ingin berubah menjadi lebih baik terutama saat Ramadhan dan Idul Fitri.

 

Maaf merupakan kata yang sulit diucapkan sesorang selain terima kasih dan tolong. Setiap manusia pernah melakukan kesalahan. Kesalahan, kekhilafan adalah fitrah yang melekat pada diri manusia. Rasulullah saw bersabda: "Setiap manusia pernah melakukan kesalahan, dan sebaik-baik pelaku kesalahan itu adalah orang yang segera bertaubat kepada Allah SWT". Ini berarti bahwa manusia yang baik bukan orang yang tidak pernah berbuat salah, sebab itu mustahil kecuali Rasulullah SAW yang ma’shum (sentiasa dalam bimbingan Allah SWT). Tetapi, manusia yang baik adalah manusia yang menyedari kesalahannya dan segera bertaubat kepada-Nya

Apabila kita mempunyai salah kepada Allah, kita bisa langsung bertaubat. Namun, berbeda halnya saat kita mempunyai salah dengan sesama manusia. Banyak manusia yang tidak meminta maaf langsung saat mempunyai salah dengan sesamanya. Mungkin karena kita malu, gengsi atau tidak berani untuk meminta maaf. Padahal di dalam Al-Quran dijelaskan bahwa orang yang mempunyai salah dengan sesamanya tidak akan dimaafkan Allah kecuali orang itu sudah meminta maaf langsung kepada orang yang disakiti. Di dalam Al- Quran juga disebutkan bahwa orang yang meminta maaf duluan lebih mulia terlepas dia punya salah/tidak. Jika kita ingin minta maaf, kita harus melakukan setulus hati tanpa ada rasa malu/gengsi/tidak berani dan sebaiknya perhatikan trik-triknya agar kita bisa dimaafkan. Berikut trik-trik meminta maaf :  
 - “Pemilihan waktu yang tepat”
    Untuk suatu masalah yang besar, hadapi orangnya, tatap matanya dan berikan penjelasan yang
    diperlukan. Sebaiknya segera meminta maaf dan jangan berlarut-larut. Hindari minta maaf saat
    seseorang sedang marah. Bisa jadi permintaan maaf Anda tidak diterima. Temui dan jelaskan
    duduk perkaranya beberapa hari kemudian. Saat itu kemarahan pasti sudah berkurang.
- “Beri penjelasan”
   Setelah mengaku kesalahan, beri penjelasan pada orang yang telah Anda sakiti. Yakinkan Anda
   tidak bermaksud buruk. Langsung minta maaf menunjukkan keseriusan Anda.
- “Sadari kesalahan”
   Rela mengakui kesalahan dan mau bertanggung jawab. Mulailah dengan ucapan tulus dan
   langsung pada permasalahan. Ini membuat orang yang terluka mau menerima dan memaafkan.
- “Tawarkan perbaikan”
    Agar lebih sempurna, tawarkan menggantikan kerugian yang terjadi walau hanya sebagai
    pemanis. Jika memang kesalahan Anda mengakibatkan kerugian bagi dia. Bisa juga dengan
    mengirim pesan atau hadiah.

Selain itu, memberi maaf dengan hati yang tulus dan menghilangkan segala luka dan memberi kesempatan pada orang untuk kedua kalinya itu sangat susah, apalagi kalau kesalahan tersebut merupakan kesalahan yang besar yang biasanya sampai menyakiti hati kita, namun apabila kita bisa untuk melakukannya, maka Allah menjanjikan jaminan istana di surga untuk kita. seperti firman Allah di Al-Quran :

"Barangsiapa yang memafkan dan berbuat baik, maka pahalanya atas tanggungan Allah"
(QS: AsySyura: 40)

Buat saya pribadi, saya bukan orang yang pendendam. Saya langsung minta maaf apabila ada kesalahan. Saya juga orang yang mudah memaafkan dan mudah melupakan kesalahan orang.  Sayang, itu tidak berlaku pada kasus-kasus berat yang membuat saya sakit hati. Ketika ada yang membuat saya sakit hati, saya memaafkan kesalahan orang tersebut tapi tidak akan melupakan kejadiannya dan membuat saya mengambil jarak dengan orang tersebut. Saya mengambil jarak karena saya tidak ingin tersakiti kedua kalinya kecuali orang tersebut menunjukkan mau benar-benar berubah.


Wassalamu alaikum Wr. Wb.

Salam,
Mirza
Posting Komentar